Aku dan Bahasa

Seperti biasa suka last minute banget kalau ikutan GA..tapi karena udah janji sama Niar mau bikin cerita tentang bahasa jadi mari kita bereskan sekarang.. :D

Aku itu asli orang suku Jawa..Mama asalnya dari Kudus, tapi kalo Papa ini gak jelas asalnya dari mana soalnya lahir di Magelang, besar di Jogja, Tegal, Pekalongan.. Jadi dari mana tuh? yah tetep aja sih Jawa juga.. :D

Aku lahir dan besar di Pekalongan, salah satu kota yang gak kecil dan gak besar di Jawa Tengah *info penting* :D .. Kebanyakan lingkungan di sekolah dan di rumah menggunakan bahasa Jawa..mama dan papa pun kalau ngobrol pake bahasa Jawa, tapi gak tau kenapa aku dan adik-adikku pakai bahasa Indonesia.. :D walopun dengan logat Jawa dan sesekali ada sisipan bahasa Jawanya.. Padahal kalau di sekolah aku dan adik-adikku ngomongnya pakai bahasa Jawa..

Mama bahasa Jawanya lebih canggih dibanding Papa, maksudnya ngomong bahasa Jawa yang krama inggil (yang paling halus) itu hebat banget deh Mama..apalagi bahasa kraton gitu..ckckckck.. Padahal Mama cuma dari Eyang Papi aja yang keturunan kraton Solo, sementara Papa, Eyang Kakung dan Eyang Putri sama-sama keturunan kraton Jogja.. Bahkan Eyang Putri itu masih ada silsilah keturunannya yang dibikin langsung dari kraton Jogja dengan aksara Jawa..

Tapi kenapa anak-anaknya gak ada yang fasih pakai bahasa Jawa krama inggil..  Ok, sebelumnya aku jelasin dulu deh tingkatan bahasa Jawa.. tapi seingatku aja ya..hehehe..kalau salah ya harap dimaklum karena dulu bahasa Jawa nilainya selalu paling jelek.. :D

Jadi..sodara-sodara sekalian bahasa Jawa itu ada 3 tingkat.. dimulai dari ngoko (kasar), biasa dipakai untuk ngobrol sesama teman sebaya..kemudian madya (biasa), biasa dipakai untuk bicara dengan¬† orang yang sedikit lebih tua, dan yang terakhir adalah krama (halus), dipakai untuk bicara dengan orang tua.. Tapi masih ada turunannya lagi tuh masing-masing tingkatan.. ada ngoko kasar, ngoko alus, madya alus, krama lugu, dan krama alus…

Pelajaran bahasa Jawa aku dapat di sekolah sejak SD hingga SMP, di SMU gak ada mata pelajaran bahasa Jawa.. dan kalo udah belajar bahasa Jawa itu lebih mumet dibanding balajar matematika..hehehe.. Belum lagi nulis aksara Jawa.. :D kalau dulu pas ulangan umum bahasa Jawa udah pasti mabok dan puyeng..hehehe.. Karena aku cuma bisa yang ngoko aja bo! :D

Belum lagi kalo ada kata-kata yang hampir mirip cuma beda 1 huruf aja, yang bikin beda cara bacanya dengan teknik lidah yang menurutku itu susah, misalnya:

- wedi (takut) dan wedhi (pasir) ..itu artinya kebalik gak ya? :D

- lara (sakit) dan loro (dua)

Ditambah lagi di lingkungan rumah jarang ngomong bahasa Jawa..dengan tetangga seringnya juga pakai bahasa Indonesia.. Porsi ngomong bahasa Jawa paling banyak ya cuma di sekolah aja.. Tambah kacau aja deh ngomong bahasa Jawanya..

Nah waktu SMP mulai ada pelajaran bahasa Inggris.. Menurutku sih lebih gampang dibanding bahasa Jawa..kalo cuma ngapalin present tense, past tense, sama future tense sih sipirili deh dibanding bahasa Jawa.. :D Udah gitu kan gak ada tempat kursus bahasa Jawa *pembelaan*.. Jadi hasilnya ya nilai bahasa Inggris 9, bahasa Jawa 6 :D .. Begitu lihat nilai raport seperti itu, Mama langsung nanya dengan nada marah, “kamu itu orang Jawa atau orang Inggris?”, yang aku jawab dengan pelan, “Jawa Ma..bahasa Jawa itu susah banget Ma..”.

Pas kuliah lain lagi nih ceritanya.. Aku kuliah di Bandung..teman satu sekolah di Jawa yang kuliah di Bandung itu dikit banget..apalagi yang sekampus sama aku..ora ana! (gak ada) :D .. Teman kuliah kalo gak dari Bandung ya dari Jakarta..udah pasti ngomongnya bahasa Indonesia dong ya.. Untungnya lidahku ini fleksibel jadi bisa ngikutin logat daerah setempat dengan baik.. Jadi dulu awal-awal kuliah kalo gak kenal banget sama aku gak akan tau kalo aku sebenarnya orang Jawa..hehehe

Dulu pas di Bandung suka kangen pengen ngobrol pakai bahasa Jawa.. Ada 1 temen dari Jawa Timur tapi itu juga jarang ngobrol pake bahasa Jawa.. Seneng banget kalau tiba-tiba di jalan dengen orang ngobrol pake bahasa Jawa..

Sekarang tinggal di Tangerang, suami orang Jakarta tapi turunan Jawa.. Emang sih mas Lucky dulu kuliah di Solo..tapi ya gitu deh..gak lancar juga bahasa Jawanya..hehehe..mas Lucky itu cuma hapal cerita wayang aja.. kalau ada yang ngomong pake bahasa Jawa sih dia suka ngerti tapi kalau disuruh ngomong banyak tetep aja bingung :D .. Otomatis Arya juga jarang banget denger bahasa Jawa.. sesekali aku ajarin kata-kata Jawa.. Gimana pun juga aku orang Jawa..jangan sampe bahasa Jawaku berhenti di aku.. Walaupun aku cuma lancar ngomong Jawa yang ngoko, walaupun cuma bisa dikit yang krama..minimal Arya nantinya ngerti lah tentang Jawa..

“Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway

Share

2 thoughts on “Aku dan Bahasa

  1. Jawa Kudus malah banyak kata2 lucu yang nggak semua orang Jawa ngerti Mbak…
    Jadi Bahasa Jawa sendiri juga susah, apalagi kalau sudah menyangkut kedaerahan.
    Kalau yang bahasa Jawa halus sich tata bahasanya baku. Dan yg ini sudah sedikit orang yg memakainya

     
    apalagi dialek Kudus tuh pak..dialek Pekalongan yang saya udah belasan tahun disana aja belum fasih ngikutin.. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>