The Boys

Kalo dulu punya anak pertama rempongnya karena masih pengalaman pertama punya bayi, anak kedua ternyata juga gak kalah rempongnya..

Dulu waktu Arya bayi sempat 7 bulan dititipkan ke mama di Pekalongan karena statusku yang masih karyawan kantor dan belum punya pembantu, tinggal di lingkungan baru yang belum kenal tetangga-tetangga. Yang bikin rempong adalah tiap satu atau dua minggu sekali harus ke Pekalongan naik kereta sambnil bawa cooler yang berisi berbotol-botol ASIP beku. Untungnya perjalanan dengan kereta cuma butuh waktu 5 jam jadi ketika sampai di rumah mama, ASIP masih beku.

Sekarang sudah ada anak kedua tambah pula rempongnya :D , ditambah lagi sambil ngewarung. Kehebohan dimulai dari subuh sampai malam *sigh*.

Untungnya suami mau bantuin ngurus kebutuhan Arya di pagi hari, kecuali nyiapin bekal sekolah. Mandi pagi sama papanya, yah walopun kadang-kadang dia suka ngerengek minta dimandiin sama mamanya. Berangkat sekolah juga diantar papanya, tetep dengan pesan, “mama nanti yang jemput mas Arya ya..mama gak usah ke warung, di rumah aja sama mas Arya” . Padahal tiap hari juga selalu sama aku, cuma beda tempat aja, bukan di rumah tapi di warung. Arya cuma gak suka aja kegiatan nonton TVnya jadi berkurang.

Rempongnya belum cukup di pagi hari aja. Bima kalo udah nangis susah berhentinya. Harus digendong atau dikasih ASI dan itu bisa lama banget *mana tukang urut!* Belum lagi kalo di warung ada yang beli dan Bima nangis..langsung ambil gendongan dan ngejualin sambil gendong *tak gendong kemana-mana judulnya* :D Apalagi kalo udah menyusui..bisa sejam lebih!

Ditambah lagi Arya belum bisa (ato gak mau ya?) nenangin adeknya kalo lagi nangis. Padahal Arya sayang sama adeknya tapi ya gitu deh.. Sayangnya cuma mau nyiumin adeknya aja tapi untuk urusan nenangin adeknya langsung kabur.

Arya sih gak pernah iseng ke adeknya..tapi sepertinya Arya jeles karena aku jadi lebih “ngurus” Bima dibanding Arya. Arya lebih kearah cari perhatianku kalo aku lagi sama Bima.

Kesal? iya..capek? apalagi.. tapi kalo udah liat mereka berdua lagi tidur rasanya hilang semua rasa capek dan kesal. Apalagi lihat perkembangan Bima hari demi hari yang bikin gemes pengen uwel-uwel terus. :D

the boys

Share

One thought on “The Boys

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>